Sabtu, 11 Februari 2017, 21:54

Menag Buka Perayaan Cap Go Meh Bogor Street Festival

Menag Lukman memberi sambutan sekaligus membuka Parade Seni Budaya Cap Go Meh Bogor Street Festival 2017. (foto: daniel)

Bogor (Pinmas) --- Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mewakili Presiden Jokowi memberikan sambutan sekaligus membuka parade seni budaya Cap Go Meh Bogor Street Festival 2017. Gelaran yang dipadati massa ini dipusatkan di kawasan Suryakencana, tepatnya di halaman Vihara Dhanagun, Bogor pada Sabtu (11/02).

Pesta rakyat ini dibuka dengan lantunan lagu "Perdamaian" oleh Paduan Suara Regina Pacis. Banyak warga Bogor yang hadir memadati halaman sekitar Vihara yang juga berhadapan dengan Kebun Raya Bogor. Guyuran gerimis tidak menyurutkan mereka untuk turut menyaksikan pesta rakyat kota Bogor yang bertepatan dengan perayaan Cap Go Meh ini.

Menag mengatakan, sebagai rangkaian perayaan tahun baru Imlek, momentum Cap Go Meh bukan semata kemeriahan pesta kembang api dan barongsai, tetapi juga sarat nilai yang patut dimaknai dalam kehidupan sehari-hari. "Pesta rakyat Cap Go Meh ini adalah pesta budaya yang melibatkan semua lapisan masyarakat. Dengan kegiatan ini masyarakat menyadari betapa beragamnya kita tetapi disatukan dalam sebuah bangsa," tuturnya.

Dalam kesempatan tersebut, Menag mengingatkan bahwa pada situasi politik saat ini, umat beragama perlu menyatukan persepsi dan sikap yang mengedepankan nilai-nilai kerukunan dan perdamaian yang seharusnya menjadi orientasi utama dari umat beragama.

Menag menambahkan bahwa ekspresi keberagaman di Indonesia cenderung bersifat publik. Karenanya masing-masing umat beragama terutama para tokoh dan rohaniawan perlu melihat isu secara arif.
"Terlebih lagi menghadapi momentum politik pilkada 2017, hendaknya kita dapat mengambil sikap bijak terhadap berbagai isu yang merugikan, meskipun isu-isu yang berkembang tersebut seringkali mengatasnamakan negara," ujarnya.

Perayaan Cap Go Meh ini juga diisi dengan doa bersama yang dipimpin para tokoh agama di Kota Bogor. Buddha dipimpin oleh Yang Arya Bhante Arya Maitri Mahasavira, Konghucu: Wense Chandra Kurniawan, sedangkan Agama Hindu dipimpin oleh : Pimandita I Nengah Widiana. Sementara dari Katholik: Romo Michael Endro Susanto, Kristen: Pdt. Lelly Frida Sundoro, dan Agama Islam: Habib Noval.

Walikota Bogor Bima Arya dalam sambutannya menyatakan bahwa parade seni budaya Cap Go Meh Bogor Street Festival tahun ini mengangkat tema "Ajang Budaya Pemersatu Bangsa". Menurutnya, kegiatan ini merupakan ajang merayakan indahnya keberagaman Indonesia. Untuk itu, pada pesta rakyat ini digelar juga tarian dari hampir seluruh suku di Indonesia.

Sebagai contoh, Arya lalu menyebut Tari Topeng, Reog Ponorogo, Barongsai, Musik Kacapi dan Kolintang, Silat Cimande, Seni tradisional Payung Padjadjaran, Marawis Pesantren Rhoudhotul Nur, Wayang Bambu. Bahkan, ada juga kesenian Lo Cia San Tai Ce Dance yang khusus dihadirkan dari negeri Taiwan.

Selain Walikota Bogor Bima Arya, hadir juga dalam acara tersebut Kepala Pusat Kerukunan Umat Beragama Ferimeldi, para tokoh agama dan perwakilan dari Kementerian Pariwisata. (didah/mkd/mkd)

Berita Lainnya
Senin, 22 Mei 2017, 15:40

Menag: Jadikan Ramadan sebagai Basis Penguatan Kualitas Diri

Senin, 22 Mei 2017, 05:53

Umat Buddha Jawa Barat Deklarasikan Cinta NKRI

Sabtu, 20 Mei 2017, 10:57

Ormas Bertentangan dengan Pancasila, Presiden Jokowi: Kita Gebuk

Sabtu, 20 Mei 2017, 10:33

Rumah Penyuluh Kreatif, Oase Kehidupan Kaum Miskin Kota

Sabtu, 20 Mei 2017, 08:54

Mgr. Robertus Rubiyatmoko Ditahbiskan sebagai Uskup Agung Semarang