Momentum Hari Guru, Dirilis Pusaka Super Apps untuk Layanan Kemenag

Jakarta (Kemenag) --- Menag Yaqut Cholil Qoumas mengatakan bahwa peringatan Hari Guru Nasional (HGN) 2022 terasa istimewa. Sebab, HGN tahun ini menjadi momentum Kemenag merilis aplikasi untuk layanan pendidikan agama dan keagaman.

"Transformasi digital di Kementerian Agama satu tahap lebih maju. Malam ini saya rilis Pusaka Super Apps. Ini menjadi bagian dari upaya dan langkah strategis untuk mewujudkan Transformasi digital," tegas Menag di Jakarta, Jumat (25/11/2022).

Rilis aplikasi ini disaksikan ratusan Guru dan Kepala Madrasah Kreatif, Inovatif, dan Dedikatif dari berbagai daerah di Indonesia. Hadir juga para pejabat Eselon I dan II pusat, pimpinan Perguruan Tinggi Keagamaan Negeri, dan Kepala Kanwil Kemenag Provinsi di Indonesia.

"Aplikasi ini dihadirkan, untuk memberi kemudahan masyarakat dalam mengakses beragam layanan Kementerian Agama, termasuk juga bagi para pendidik dan tenaga kependidikan," lanjut Gus Men, panggilan akrabnya.

Dalam aplikasi ini, antara lain terdapat fitur pendidika. Ada Video Pembelajaran, daftar lembaga pendidikan, sekaligus juga ada akses terhadap layanan simpatika. "Beragam informasi seputar program afirmasi guru di tahun mendatang juga akan disajikan melalui aplikasi Pusaka ini, baik berupa bantuan, beasiswa, serta pendidikan dan pelatihan," jelas Menag.

"Ada juga layanan online pendaftaran haji, pendaftaran nikah, dan sertifikasi halal. Beragam informasi keagamaan disajikan, mulai doa, khutbah keagamaan, tempat ibadah, termasuk juga para penceramah," sambungnya.

Dikatakan Menag, selama ini terlalu banyak aplikasi di Kementerian Agama sehingga bukan memudahkan, tapi kadang justru membingungkan. Aplikasi Pusaka mengintegrasikan semua yang ada sehingga lebih memudahkan. 

"Melalui Aplikasi Pusaka, saya harap masyarakat Indonesia dapat secara lebih mudah mengakses layanan keagamaan yang dibutuhkan," tegasnya.

Memang belum semua layanan keagamaan tersaji dalam aplikasi ini.  Menag pun secara khusus memberikan apresiasi kepada Satuan Kerja Eselon I dan jajarannya yang sudah menghadirkan layanan digitalnya. Menurutnya, hal itu menunjukkan adanya komitmen dalam akselerasi transformasi digital.

"Ini sekaligus menjadi catatan buat Eselon I lainnya untuk bisa segera menghadirkan layanan berbasis digital pada satuan kerjanya," pesannya.

"Ini serius. Transformasi Digital di Kementerian Agama harus segera diwujudkan. Bukan karena apa. Tapi untuk memastikan seluruh masyarakat bisa secara mudah mengakses layanan keagamaan. Kita ingin, layanan keagamaan ada dalam genggaman, karena masyarakat bisa mengaksesnya dari smartphone yang mereka genggam," ucapnya.

Menurut Gus Men, kehadiran Aplikasi Pusaka Super Apps juga akan mendukung kebijakan Satu Data Indonesia, sekaligus menghadirkan pelayanan publik yang berkualitas. "Layanan ini diharapkan dapat berdampak luas kepada seluruh ASN Kemenag RI termasuk para guru, pendidik, praktisi pendidikan dan juga masyarakat umum," harapnya.