Layani Jemaah Haji, Indonesia Miliki Proses yang Jelas dan Tim Profesional


Makkah (Kemenag) - Dibandingkan dengan jemaah haji dari negara-negara lain, perhatian dan pengurusan Pemerintah Indonesia kepada jemaah hajinya lebih baik, jelas, dan profesional. “Jemaah diperhatikan dan diurus dengan baik dalam hal pemondokan, transportasi, dan konsumsi. Pemerintah Indonesia memeriksa semuanya dan rapi,” kata Dr. Naif Alaboud di Makkah, Minggu (19/06/2022 malam, saat penyambutan jemaah di Hotel Sulton.

Naif Alaboud, adalah seorang insinyur, pengajar konstruksi manajemen di Universitas Ummul Quro, Madinah, dan putera dari pemilik Hotel Sulton di kawasan Shisa, Makkah. Hotel ini menjadi salah satu pemondokan jemaah haji Indonesia di Makkah. “Saya selama 15 tahun aktif   pelayanan haji dari berbagai negara. Selama 10-12 tahun terakhir bekerja sama melayani jemaah haji Indonesia,” katanya. 

Naif mengakui, pemerintah Indonesia memiliki proses yang jelas,  tim profesional, dan semua seksi (transportasi, pemondokan, kesehatan, konsumsi, dan lainnya) ditangani secara profesional untuk jemaah haji. “Mereka mengecek dan mengecek kembali persiapan sebelum jemaah tiba di Makkah,” jelas Naif.

Ia juga mengapresiasi perilaku jemaah Indonesia, menurutnya jemaah haji Indonesia itu istimewa. “Sesuai pengalaman menjamu jemaah dari berbagai negara, keistimewaan jemaah Indonesia  adalah jemaah yang baik baik, fokus, terdidik, suka membantu. Jemaah dari negara lain memiliki budaya dan perilaku berbeda-beda,” lanjutnya. 

“Jemaah Indonesia  terbuka, baik, tahu tanggung jawabnya. Sebagian jemaah mungkin berasal dari pelosok, tapi mereka baik, sabar, suka menolong, baik orang itu berpendidikan tinggi atau tidak, dan murah senyum,” sambungnya. 

Selama dua tahun tidak ada jemaah, khususnya dari Indonesia karena pandemik, bagi Naif adalah masa yang aneh karena tahun berlalu dan ia tidak melihat jemaah dari luar negeri. “Ini kenangan yang sedih. Melayani jemaah haji sebagai tamu Allah adalah sesuatu yang diberi pahala Allah. Kami membantu jemaah dengan apa pun yang dapat kami lakukan. Kami semua berharap tidak akan menghadapi masa suram seperti itu lagi,” harapnya.